Retno Yuliyanti

      My full name is Retno Yuliyanti, my nickname is Retno. I was born on the day of the week at 6 am on July 5, 1992. I was born in midwife Hj. Tjoana. I am female. I am the first child of three brothers. My first sister-sex male and named Wahyu Sugiarto, while my second sister female named Indi Anggraini. My father name is H. Sunarto and my mother name is Hj. Suryanah. We stayed on the road Kemuning Raya, Bekasi.

      I am among those who can adjust to the situation, can work together, courteous, kind, caring, punctual, able to do the job well, want to add insight and knowledge from others, want to try new things, simple, always thinking positive, honest, patient, and wants to be successful in all respects.

      I was in elementary school SD Negeri Bojong Rawa Lumbu II Bekasi, Then, when I was a Junior High School in SMP Negeri 8 Bekasi and Senior High School in SMK Mutiara Baru Bekasi. Now, I’m Studied in Management Department, Faculty of Economy, University of Gunadarma and live at Kemuning Raya street, Bekasi. After graduating from university, I wants to work as in Beacukai and bankers.

      My hobbies are fishing and sightseeing. Usually I fished with my father and friends, sometimes with family. I usually bawal and patin fish. For hobbies I normally walks with his mother, family and sometimes with friends. I like fishing since from SMK, while the streets of my hobby since junior high.

      After completion of education at the Gunadarma university and got a college degree, I wanted to continue her education to earn a master’s degree, but my education before going to work, after getting a job that suits my liking, then I would like to continue their education, to work and have my own income hope to ease the burden of the cost of my education.

      Achievement and organizations that I never get that get ranked 1st, 2nd, 5th grade in elementary school education 1, 4, 5 and win the race, volleyball, scout between schools and the junior high school in Bekasi I’ve got the same rank, and win the race inter-school scouts got 1st champion, join a member of OSIS At the time SMK was ranked 2nd for 3 years. Once a member of OSIS, was chairman extracurricular taekwondo, ever PKL in PT. Dae Young Indonesia to get good grades and many other achievements. During Gunadarma university has many courses, workshops, seminars and other activities of the organization I’ve ever played.

      Ideals or my expectation is I want to be useful for all people, the State and religion. Science so that I can be useful to others. To plan my career, I want to work in customs and become a successful entrepreneur. Because my father wanted his children later became an entrepreneur in order to be independent apart but can also learn about the business world entirely.



source : www.lawangtechno.com

       The rapid development of information technology today demand a lot of parties, especially the website developers to be more creative. Coupled with a variety of mobile devices such as smart phones, tablet PC, notebooks until today is used by many people busy, certainly will affect the accessibility of a website if it is not responsive (able to adjust the screen resolution on mobile devices) will definitely have a look garbled. As a result, the website is not responsive will surely quiet visitors who cause harm to their owners. 

       The need for a more responsive website design is also expected to increase in the future. This is because the nature of the responsive web design has a flexible and easy to change and adjust the width of the screen resolution of the device used. So that Internet users will feel comfortable when visiting a web page responsive. 

       The good news, now the competition in the responsive website design services business is still small, so there is still a very wide open for those who want to develop it. Strategy that can be used to start a service business is to offer a relatively cheap price, so that your prospective clients will be interested. Also, try to always be able to fulfill the wishes of customers and continue to provide website designs are more creative and innovative. 

       Competition is still a little bit of this, which makes the prospect of responsive website design services business is very promising. This is related to some of the things that make business services more and has a bright future, including the growth rate of Internet users continues to increase, the media that are proven effective to improve the image of the business and the company, the ease to deliver complete business information, and the last address of the website it is easier to remember than numbers telephone . 

       Another advantage of the website with responsive design is the ease in establishing good communication with customers. With this addition the media, prospective subscriber will also feel more comfortable in accessing corporate information because it has unlimited space for anyone, lower cost, and can be accessed anywhere and anytime. 

       In this business website creation services have benefits or advantages for company or consumers, among others: First, to help promote the company or consumers in the presence of the name of the agency to the world community in general and the people of Indonesia in particular. Approximately 50 million people in Indonesia to access the internet. Secondly, to provide complete information about institutions profile, vision and mission, facilities provided, information on services (service) is given, up to, builds a community in cyberspace. Third, in order to collect feedback Easing criticism and suggestions from the public world for the quality of institutions. Fourth, Building image in the eyes of the public institutions, where it is represented in the look of the website. Fifth, Easing the customer to obtain all the information about the data the agency or the service provided. Sixth, Building a community of loyal customers where the website is expected to be part of process Customer Relationship Program. 

       While the weakness of the business website creation services this is the first, the problem of funds, in which the company or perhaps a novice consumer funds to make this website too big. While the company is still in need of funds for operations of the company. Actually there is another way to overcome this is by choosing a cheap website creation services. Thus we can still have a website and also needs to fund our other things are not scrambling. Second, if consumers choose the wrong company or website development services, then these data that companies provide to their customers or can be given to other parties. As we know there are some websites to create a data which should we deposited the web makers, so that the data will be in his hands. Data already in the hands of others that may be used for purposes that could harm our company. For example, the data is provided to the business of our competitors, the competitors then use it to do evil against us. To overcome this we should be careful and selective in the company prefers to handle web creation company or the consumer. Taking into account the advantages and disadvantages, then we can decide whether we are going to create your own website or entrust the services creation website. All are advantages and disadvantages and we must take this decision as part of a management task. 

       Consumers are the target of most consumers who need the services of this website creation agencies or companies who want to introduce their products to be marketed. Even so there are many individuals who use the services of this website creation. In addition to the above, your target consumers are organizations, community leaders, artists, business or businesses, government agencies and non-governmental, and non-governmental organizations (LPM) which requires the website to facilitate business. 

       Marketing services can be done through, first Google Adwords paid advertising media is can put your website appears in the top of the page in the targeted keywords that have been researched and defined in advance. You can use your company’s website in order to attract more clients as well as with the purpose of branding. Second, SEO Adwords Similarly, the goal of SEO or Search Engine Optimization is to place your website go to page one of Google and so, your website can appear in frequently typed keywords when searching for information. Third, the Google Display Network With this, we can show our website banner to appear on the website – certain websites which we have previously targeted as seconds, Fimela and many more in accordance with the target market and niche market your company. Fourth, Social Media Social media is suitable for your company engaged in the business B2C Business to Customer are advisable if your company is engaged in B2B Business to Business is better to use Google Adwords or SEO as a marketing medium. 

       Until when required website creation services. To date in Indonesia the use of websites for different purposes and certainly a new beginning stages will experience growth in the future. In developed countries the development of information media via the Internet continues to grow. Seeing this development and skill in the field of website creation, people will be self-contained with sufficient income. 

       While there are many companies or consumers who need the internet to market your product or company, so the more business opportunities website creation services required. Today the use of the Internet is a global international companies also include many are using the Internet media. Besides how easily enough in front of the computer alone, easily, effectively and efficiently without having to expend more energy than we are working in a company. This website creation services business prospects a good future, because many companies or consumers who use these media for a promotional tool, introducing the products, companies, and so forth. 


Source :



http://mastoro.blogdetik.com/2013/08/23/keuntungan-dan-kerugian-menggunakan-jasa pembuatan-website/


” Passive Voice and CV “



What is passive voice?

In English, all sentences are in either “active” or “passive” voice:

active: Werner Heisenberg formulated the uncertainty principle in 1927.

passive: The uncertainty principle was formulated by Werner Heisenberg in 1927.

In an active sentence, the person or thing responsible for the action in the sentence comes first. In a passive sentence, the person or thing acted on comes first, and the actor is added at the end, introduced with the preposition “by.” The passive form of the verb is signaled by a form of “to be”: in the sentence above, “was formulated” is in passive voice while “formulated” is in active.

In a passive sentence, we often omit the actor completely:

The uncertainty principle was formulated in 1927.


When do I use passive voice?

In some sentences, passive voice can be perfectly acceptable. You might use it in the following cases:

  1. The actor is unknown:

         The cave paintings of Lascaux were made in the Upper Old Stone Age. [We don’t know who made them.]

  1. The actor is irrelevant:

         An experimental solar power plant will be built in the Australian desert. [We are not interested in who is building it.]

  1. You want to be vague about who is responsible:

         Mistakes were made. [Common in bureaucratic writing!]

  1. You are talking about a general truth:

         Rules are made to be broken. [By whomever, whenever.]

  1. You want to emphasize the person or thing acted on. For example, it may be your main topic:

         Insulin was first discovered in 1921 by researchers at the University of Toronto. It is still the only treatment available for diabetes.

  1. You are writing in a scientific genre that traditionally relies on passive voice. Passive voice is often preferred in lab reports and scientific research papers, most notably in the Materials and Methods section:

         The sodium hydroxide was dissolved in water. This solution was then titrated with hydrochloric acid.

In these sentences you can count on your reader to know that you are the one who did the dissolving and the titrating. The passive voice places the emphasis on your experiment rather than on you.

Note: Over the past several years, there has been a movement within many science disciplines away from passive voice. Scientists often now prefer active voice in most parts of their published reports, even occasionally using the subject “we” in the Materials and Methods section. Check with your instructor or TA whether you can use the first person “I” or “we” in your lab reports to help avoid the passive.

To learn more about the use of passive voice in the sciences, visit our handout on writing in the sciences.


When should I avoid passive voice?

Passive sentences can get you into trouble in academic writing because they can be vague about who is responsible for the action:

          Both Othello and Iago desire Desdemona. She is courted. [Who courts Desdemona? Othello? Iago? Both of them?]

Academic writing often focuses on differences between the ideas of different researchers, or between your own ideas and those of the researchers you are discussing. Too many passive sentences can create confusion:

          Research has been done to discredit this theory. [Who did the research? You? Your professor? Another author?]

Some students use passive sentences to hide holes in their research:

          The telephone was invented in the nineteenth century. [I couldn’t find out who invented the telephone!]

Finally, passive sentences often sound wordy and indirect. They can make the reader work unnecessarily hard. And since they are usually longer than active sentences, passive sentences take up precious room in your paper:

          Since the car was being driven by Michael at the time of the accident, the damages should be paid for by him.


Weeding out passive sentences

If you now use a lot of passive sentences, you may not be able to catch all of the problematic cases in your first draft. But you can still go back through your essay hunting specifically for passive sentences. At first, you may want to ask for help from a writing instructor. The grammar checker in your word processor can help spot passive sentences, though grammar checkers should always be used with extreme caution since they can easily mislead you. To spot passive sentences, look for a form of the verb to be in your sentence, with the actor either missing or introduced after the verb using the word “by”:

          Poland was invaded in 1939, thus initiating the Second World War.

          Genetic information is encoded by DNA.

          The possibility of cold fusion has been examined for many years.

Try turning each passive sentence you find into an active one. Start your new sentence with the actor. Sometimes you may find that need to do some extra research or thinking to figure out who the actor should be! You will likely find that your new sentence is stronger, shorter, and more precise:

          Germany invaded Poland in 1939, thus initiating the Second World War.

          DNA encodes genetic information.

          Physicists have examined the possibility of cold fusion for many years.


Example for Passive Voice

  1. Present Tense

         S+V1+O menjadi S+Tobe(is,am,are)+V3+by Object

         Example :        Active : she writes a letter

                                Passive : A letter is written by her

  1. Present Continuous Tense

         S+Tobe(is,am,are)+Ving+O menjadiS+Tobe(is,am,are)+being+V3+by O

         Example :        Active : she is writing a letter for her parents now

                                Passive : A letter is being written by her for her parents now

  1. Present Perfect Tense

         S+has/have+V3+O menjadi S+has/have+been+V3+by O

         Example :        Active : He has finished his homework

                                Passive : His homework has been finished by him

  1. Past Tense

         S+V2+O menjadi S+Tobe(was/were)+V3+by O

         Example :        Active : He repaired my watch yesterday

                                Passive : My watch was repaired by him yesterday

  1. Past Continuous Tense

         S+Tobe(was/were)+Ving+O menjadiS+Tobe(was/were)+being+V3+by O

         Example :        Active : He was drinking some water

                                Passive : Some water was being drunk by him

  1. Past Perfect Tense

         S+had+V3+O menjadi S+had+been+V3+by O

         Example :        Active : She had written a letter

                                Passive : A letter had been written by her

  1. Modals

         S+Modals+V1+O menjadi S+Modals+be+V3+by O

         Example :        Active : He can paint the house

                                Passive : The house can be painted by him

Daftar Pustaka :



Drs. Rudy Hariyono& Andrew Mc. Carthy, 2008, ABC Plus Grammar, Surabaya, Gitamedia Press.

Dony Hariyono & Drs. Rudy Hariyono, 2003, English Grammar (For General Application), Surabaya, Gitamedia Press.

Betty Schrampfer Azar, 1993, Fundamental of English Grammar, Jakarta, Binarupa Aksara.



Retno Yuliyanti

Personal Details                                                                                                             
Full Name               : Retno yuliyanti
Sex                         : Female
Place, Date of Birth: Bekasi,  july 5, 1992
Nationality              : Indonesia
Marital Status         : Single
Height, Weight       : 165 cm, 50 kg
Health                    : Perfect
Religion                 : Moslem
Address                 : Kemuning Raya street, No.23, Bekasi 17117
Mobile                    : 085774919368
Phone                    : 021 – 82601488
E-mail                    : retnoyuliyanti77@yahoo.com

Educational Background
1998 – 2004: SDN Bojong Rawa Lumbu 2, Bekasi
2004 – 2007: SMPN 8, Bekasi
2007 – 2010: SMK Mutiara Baru, Bekasi
2010 – 2001: Management Economy at Gunadarma University, Jakarta

Course & Education
2010 : influence the development of capital markets for the Indonesian economy competition
2012 : course of Management Export Import Product and Simulatiom

Accounting & Administration Skills (Journal Printing & Calculation, Ledger, Petty
Computer Literate (MS Word, MS Excel, MS Power Point, MS Access, MS Outlook).
Internet Literate.

Bekasi, March 20, 2014

Retno Yuliyanti



Tugas 6 : Etika Bisnis


Kotler dan Lee (2005) dalam Sumaryo (2009) menyatakan bahwa CSR merupakan suatu komitmen untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat sebagai pertimbangan dalam praktik bisnis dan kontribusi dari sumberdaya perusahaan. Inti dari pengertian tersebut tidak mengacu pada aktivitas bisnis yang diatur oleh peraturan perundangan yang berlaku, namun lebih pada komitmen kerelawanan perusahaan sehingga dipilih dan diimplementasikan dalam praktik bisnisnya.



Menurut Prof. Alyson Warshut dari University of Bath Inggris (1998) yang dikutip oleh Yusuf Wibisono dalam bukunya Membedah Konsep dan Aplikasi CSR (2007:39), mengajukan prinsip-prinsip Corporate Social Responsibility (CSR) sebagai berikut :

  • Prioritas Korporat : Mengakui tanggung jawab sosial sebagai prioritas tertinggi korporat dan penentu utama pembangunan berkelanjutan. Dengan begitu korporat bisa membuat kebijakan, program dan praktek dalam menjalankan bisnisnya dengan cara yang bertanggungjawab secara sosial.
  • Manajemen Terpadu : Mengintegrasikan kebijakan, program dan praktek ke dalam setiap kegiatan bisnis sebagai salah satu unsur manajemen dalam semua fungsi manajemen.
  • Proses Perbaikan : Secara berkesinambungan memperbaiki kebijakan, program dan kinerja sosial korporat, berdasar temuan riset mutakhir dan memahami kebutuhan sosial serta menerapkan kriteria sosial tersebut secara internasional.
  • Pendidikan Karyawan : Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan serta memotivasi karyawan.
  • Pengkajian : Melakukan kajian dampak sosial sebelum memulai kegiatan atau proyek baru dan sebelum menutup satu fasilitas atau meninggalkan lokasi pabrik.
  • Produk dan Jasa : Mengembangkan produk dan jasa yang tak berdampak negative secara sosial.
  • Informasi Publik : Memberi informasi dan (bila diperlukan) mendidik pelanggan, distributor dan publik tentang penggunaan aman, transportasi, penyimpanan dan pembuangan produk, dan begitu pula dengan jasa.
  • Fasilitas dan Operasi : Mengembangkan, merancang, dan mengoperasikan fasilitas serta menjalankan kegiatan yang mempertimbangkan temuan kajian dampak sosial.
  • Penelitian : Melakukan atau mendukung penelitian dampak sosial bahan baku, produk, proses, emisi, dan limbah yang terkait dengan kegiatan usaha dan penelitian yang menjadi sarana untuk mengurangi dampak negative.
  • Prinsip Pencegahan : Memodifikasi manufaktur, pemasaran atau penggunaan produk atau jasa, sejalan dengan penelitian mutakhir, untuk mencegah dampak sosial yang bersifat negatif.
  • Kontraktor dan Pemasok : Mendorong penggunaan prinsip-prinsip tanggung jawab sosial korporat yang dijalankan kalangan kontraktor dan pemasok, disamping itu bila diperlukan mensyaratkan perbaikan dalam praktis bisnis yang dilakukan kontraktor dan pemasok.
  • Siaga menghadapi darurat : Menyusun dan merumuskan rencana menghadapi keadaan darurat, dan bila terjadi keadaan berbahaya bekerjasama dengan layanan gawat darurat, instansi berwenang dan komunitas lokal. Sekaligus mengenali potensi bahaya yang muncul.
  • Transfer Best Practice : Berkontribusi pada pengembangan dan transfer praktik bisnis yang bertanggung jawab secara sosial pada semua industri dan sektor public.
  • Memberi sumbangan : Sumbangan untuk usaha bersama, pengembangan kebijakan publik dan bisnis, lembaga pemerintah dan lintas departemen pemerintah serta lembaga pendidikan yang akan meningkatkan kesadaran tentang tanggung jawab sosial.
  • Keterbukaan : Menumbuhkembangkan keterbukaan dan dialog dengan pekerja dan publik, mengantisipasi dan member respon terhadap potential hazard, dan dampak operasi, produk, limbah atau jasa.
  • Pencapaian dan Pelaporan : Mengevaluasi kinerja sosial, melaksanakan audit sosial secara berkala dan mengkaji pencapaian berdasarkan kriteria korporat dan peraturan perundang-undangan dan menyampaikan informasi tersebut pada dewan direksi, pemegang saham, pekerja, publik.



corporate Social Responsibility bagi Perusahaan mempunyai empat manfaat yang diperoleh perusahaan dengan mengimplementasikan CSR yaitu sebagai berikut :

  1.  keberadaan perusahaan dapat tumbuh dan berkelanjutan dan perusahaan mendapatkan citra yang positif dari masyarakat luas.
  2. perusahaan lebih mudah memperoleh akses terhadap modal (capital).
  3. perusahaan dapat mempertahankan sumber daya manusia (human resources) yang berkualitas.
  4. perusahaan dapat meningkatkan pengambilan keputusan pada hal-hal yang kritis (critical decision making) dan mempermudah pengelolaan manajemen risiko (risk management), Bagi perusahaan akan lebih mudah memperoleh akses terhadap modal (capital), dapat meningkatkan pengambilan keputusan pada hal-hal yang kritis (critical decision making), dan mempermudah pengelolaan manajemen risiko (risk management). Pemerintah mendapatkan keuntungan berupa adanya partisipasi pihak perusahaan dalam mendukung program-program pemerintah, dalam hal peningkatan kesejahteraan masyarakat.



Community Development atau pengembangan masyarakat merupakan fokus utama yang digunakan oleh berbagai pihak untuk menyebut suatu kegiatan yang ingin memberdayakan masyarakat agar mereka mengetahui kebutuhannya sendiri, mampu membuat pilihan, dan mampu mencapai kehidupan yang lebih baik melalui kemandirian. Dalam prosesnya, peran ketiga stakeholders utama yaitu pemerintah, masyarakat, dan swasta berpengaruh besar apakah suatu program berjalan lancar atau tidak. Corporate Social Responsibility atau CSR menjadi program andalan bagi suatu perusahaan yang menjadi titik awal usaha preventif maupun kuratif untuk meminimalkan dampak negatif kegiatan operasional perusahaan dan memaksimalkan dampak positif di berbagai bidang kehidupan. Akan tetapi, fakta yang terjadi di lapangan menunjukkan praktek CSR belum sepenuhnya berjalan sesuai definisinya. CSR masih cenderung sebagai kegiatan ”kosmetik” untuk membangun citra perusahaan di mata publik, dan pelaksanaannya masih berlangsung secara situasional dan cenderung hanya sebagai formalitas.



a.      indicator corporate social responsibility

Indikator keberhasilan dapat dilihat dari dua sisi perusahaan dan masyarakat. Dari sisi perusahaan, citranya harus semakin baik di mata masyarakat. Sementara itu, dari sisi masyarakat, harus ada peningkatan kualitas hidup. Karenanya, penting bagi perusahaan melakukan evaluasi untuk mengukur keberhasilan program CSR, baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Satu hal yang perlu diingat, “Salah satu ukuran penting keberhasilan CSR adalah jika masyarakat yang dibantu bisa mandiri, tidak melulu bergantung pada pertolong orang lain.

b.      model penerapan corporate social responsibility di Indonesia

Menurut Saidi dan Abidin (2004:64-65) sedikitnya ada empat model atau pola CSR yang diterapkan di Indonesia, yaitu :

  • Keterlibatan langsung : Perusahaan menjalankan program CSR secara langsung dengan menyelenggarakan sendiri kegiatan sosial atau menyerahkan sumbangan ke masyarakat tanpa perantara. Untuk menjalankan tugas ini, sebuah perusahaan biasanya menugaskan salah satu pejabat seniornya, seperti corporate secretary atau public affair atau menjadi bagian dari tugas pejabat public relation.
  • Melalui yayasan atau organisasi sosial perusahaan : Perusahaan mendirikan yayasan sendiri di bawah perusahaan atau grupnya. Model ini merupakan adopsi dari model yang lazim diterapkan di perusahaan-perusahaan di negara maju. Biasanya perusahaan menyediakan dana awal, dana rutin, atau dana abadi yang dapat digunakan secara teratur bagi kegiatan yayasan. Beberapa yayasan yang didirikan perusahaan di antaranya adalah Yayasan Coca-cola Company, Yayasan Rio Tinto (perusahaan pertambangan)
  • Bermitra dengan pihak lain : Perusahaan menyelenggarakan CSR melalui kerja sama dengan lembaga sosial/ organisasi non pemerintah (ornop), instansi pemerintah, universitas, atau media massa, baik dalam mengelola dana maupun dalam melaksanakan kegiatan sosialnya. Beberapa lembaga sosial/ ornop yang bekerja sama dengan perusahaan dalam menjalankan CSR antara lain adalah Palang Merah Indonesia (PMI), Yayasan Kesejahteraan Anak Indonesia (YKAI), Dompet Dhuafa, instansi-instansi pemerintah (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia/ LIPI, Depdiknas, Depkes, Depsos), perguruan-perguruan tinggi (UI, ITB, IPB), media massa (Dkk kompas, Kita Peduli Indosiar)
  • Mendukung atau bergabung dalam suatu konsorsium : Perusahaan turut mendirikan, menjadi anggota, atau mendukung suatu lembaga sosial yang didirikan untuk tujuan sosial tertentu. Dibandingkan dengan model lainnya, pola ini lebih berorientasi pada pihak pemberian hibah perusahaan yang bersifat ‘hibah pembangunan’. Pihak konsorsium atau lembaga semacam itu yang dipercayai oleh perusahaan-perusahaan yang mendukungnya secara proaktif mencari mitra kerjasama dari kalangan lembaga operasional dan kemudian mengembangkan program yang disepakati bersama.



Pembangunan yang berkelanjutan dengan CSR memiliki keterkaitan dalam hal tujuan perusahaan yang bukan semata-mata mencari keuntungan dan pertumbuhan berkonsekuensi penting. Perusahaan harus mengakui keberadaannya sebagai bagian dari sistem lingkungan dan sistem sosial, oleh karena itu perlu juga mengakui adanya keterbatasan sumber daya alam dan mengasumsikan tanggung jawab bersama atas penggunaan dan pengembangan sumber daya sosial sehingga paham betul dengan dampak yang akan ditimbulkan oleh setiap tindakan yang diambil (Sukada et al. 2007). Pembangunan berkelanjutan suatu perusahaan hanya akan dapat dipertahankan kalau ada keseimbangan amtara aspek ekonomi, sosial dan lingkungan hidup yang menguntungkan. Dengan begitu, kehadiran perusahaan terasa memberi manfaat bagi masyarakat disekitarnya dan menjadi bagian dalam kehidupan mereka. (Ambadar 2008).


Dalam segi pemberdayaan ekonomi, perusahaan melalui program CSR-nya dapat membantu mengurangi kemiskinan (Radyati 2008). Kinerja ekonomi perusahaan berkaitan dengan sejauh mana perusahaan mampu memberikan dampak ekonomi (langsung/tidak langsung) kepada masyarakat. Menurut Brundtland  Report dari WECD dalam Radyati (2008) menyatakan bahwa menjaga keberlangsungan berarti memelihara dan memproduksi lagi sumberdaya yang telah dipergunakan. Keyakinan konsumen yang dibangun melalui CSR dapat mendukung pertumbuhan ekonomi (Amri dan Sarosa 2008). CSR merupakan fungsi yang sangat penting dalam mengembangkan lingkungan sosial perusahaan sehingga pengembangan masyarakat akan seiring dengan pengembangan perusahaan. (Ambadar 2008)



Tabel 1 :

Motivasi Tanggung Jawab Sosial Perusahaan


Tahapan/ paradigma




Semangat/ prinsip

Agama, tradisi, adat.

Norma, etika, dan hukum universal : redistribusi kekayaan.

Pencerahan diri dan rekonsiliasi dengan ketertiban sosial.


Mengatasi masalah sesaat/ saat itu.

Menolong sesama.

Mencari dan mengatasi akar masalah : memberikan kontribusi kepada masyarakat.


Jangka pendek dan parsial.

Terencana, terorganisasi, terprogram.

Terinternalisasi dalam kebijakan perusahaan.



Yayasan/ dana abadi.

Profesional : keterlibatan tenaga-tenaga ahli di bidangnya.

Penerima manfaat

Orang miskin.

Masyarakat luas.

Masyarakat luas dan perusahaan.


Hibah sosial.

Hibah pembangunan.

Bidang sosial maupun pembangunan dan keterlibatan sosial.




Kepentingan bersama.

Sumber : Suharto (2007:107)

Pada tabel diatas dijelaskan bahwa ada tiga motivasi yang dimiliki perusahaan dalam menerapkan CSR. Perusahaan yang penerapan CSR nya didorong oleh motivasi kariatif, menerapkan CSR dalam wujud pemberian terhadap kebutuhan masyarakat misalnya pembagian sembako, pengobatan gratis, khitanan masal dan lain sebagainya. CSR dalam model seperti ini sifatnya sekali habis, tidak ada aspek keberlanjutan. Kegiatan karikatif biasanya berbentuk charity dan pelaksanaanya dilakukan pada event-event tertentu saja.

CSR yang dilandasi oleh motivasi filantropis berwujud pemberian hibah pembangunan. Kegiatan-kegiatan filantropi yang biasanya dilakukan oleh perusahaan antara lain pemberian pelatihan bagi masyarakat yang ada disekitar perusahaan, pemberian beasiswa, peningkatan gizi masyarakat dan lain sebagainya. Pelaksanaannya sudah diprogram dan terorganisasi secara jelas.


Sedangkan CSR yang didasari oleh motivasi kewargaan diimplementasikan secara lebih komprehensif. Sasaran program CSR tidak hanya masyarakat sekitar perusahaan, tetapi juga bagi karyawan perusahaan. CSR dianggap sebagai kepentingan bersama bagi masyarakat dan perusahaan. Perusahaan dan masyarakat memiliki keterlibatan secara langsung dalam pelaksanaan CSR. CSR kewargaan ini diwujudkan dalam bentuk coomunuity development dimana pelaksanaannya bersifat keberlanjutan.


8.      ISO dan SNI

SNI merupakan suatu standar. Standar disini adalah dokumen berisi ketentuan teknis yang disusun atas kesepakatan bersama dan berlaku di suatu wilayah tertentu. Karena SNI adalah Standar Nasional Indonesia maka wilayah tersebut adalah wilayah seluruh Indonesia.Standar tersebut disusun dan ditetapkan untuk melindungi kepentingan konsumen, produsen, dan negara dalam aspek keamanan, kesehatan, keselamatan, dan kelestarian lingkungan hidup. Organisasi Internasional untuk Standardisasi (bahasa Inggris: International Organization for Standardization disingkat ISO atau Iso) adalah badan penetap standar internasional yang terdiri dari wakil-wakil dari badan standardisasi nasional setiap negara. Pada awalnya, singkatan dari nama lembaga tersebut adalah IOS, bukan ISO. Tetapi sekarang lebih sering memakai singkatan ISO, karena dalam bahasa Yunani isos berarti sama (equal). Penggunaan ini dapat dilihat pada kata isometrik atau isonomi.


Sumber :









Tugas 4 : Etika Bisnis


Menurut Komite Cadbury, good corporate governance adalah prinsip yang meengarahkan dan mengendalikan perusahaan agar mencapai keseimbangan antara kekuatan serta kewenangan perusahaan dalam memberiikan pertanggungjawaban kepada para shareholder khususnya dan stakeholder pada umumnya. Pengertian good coporate governance di Indonesia secara harfiah diterjemahkan sebagai ‘pengaturan’, adapun dalam konteks GCG sering juga disebut ‘tata pamong’ penadbiran – yang terakhir ini, bagi orang awam masih terdengar janggal ditelinga karena istilah ini berasal dari bahasa melayu, namun tampaknya secara umum dikalangan pebisnis istilah GCG diartika sebagai tata kelola perusahaan, meskipun masih rancu dalam terminology manajemen . masih diperlukan kajian untuk mencari istilah yang teoat dalam bahasa indonesia yang benar.

     Kemudian, GCG ini didefinisika sebagai suatu pola hubungan, system dan proses yang digunakan oleh organ perusahaan (BOD, BOC, RUPS)guna memberikan nilai tambah kepada pemegang saham secara bberkesinambungan dalam jangka panjang, dengan tetap memperhatikan kepentingan stakeholder lainnya, berlandaskan peraturan dan norma yang berlaku.

     Dari definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa Good Corporate Governance merupakan:

  1. Suatu struktur yang mengatur pola hubunga harmonis antara peran dewan komisaris, direksi, pemegang saham dan ppara stakeholder lainnya
  2. Suatu system pengecekan , perimbangan kewenangan atas pengendalian perusahaan yang dapat membatasi munculnya dua peluan:pengelolaan salah dan penyalahgunaan asset perusahaan.
  3. Suatu proses yang transparan atas penentuan tujuan perusahaan, pencapain, berikut pengukutan kerjanya.


Hubungan good corporate governance (GCG) didalam perusahaan yang dikelola adalah agar dapat menghasilkan kinerja yang baik antara pemegang saham, dewan komisaris, dan dewan direksi dalam membuat keputusan dan menjalakannya sesuai dengan nilai moral yang yang telah ditetapkan demi tercapainya tujuan dari perusahaan tersebut. seperti contoh perusahaan Antam: “semua pihak juga berupaya untuk memperkuat hubungan kerja satu sama lain. Singkatnya Antam menyadari bahwa pentingngnya hubungan kerja yang harmonis serta kerjasama diantara organ-organ tata kelola, manajemen dan staff untuk mempertahankan dan meningkatkan praktik GCG di antam secara berkelanjutan”.


Teori agensi berawal dengan adanya penekanan pada kontrak sukarela yang timbul di antara berbagai pihak organisasi sebagai suatu solusi yang efisien terhadap konflik kepentingan tersebut. Teori ini berubah menjadi suatu pandangan atas perusahaan sebagai suatu penghubung (nexus) kontrak (Jensen dan Macklin).Teori keagenan merupakan basis teori yang mendasari praktik bisnis perusahaan yang dipakai selama ini. Teori tersebut berakar dari sinergi teori ekonomi, teori keputusan, sosiologi, dan teori organisasi. Prinsip utama teori ini menyatakan adanya hubungan kerja antara pihak yang memberi wewenang yaitu investor dengan pihak yang menerima wewenang (agensi) yaitu manajer. Pemisahan pemilik dan manajemen di dalam literatur akuntansi disebut dengan Agency Theory (teori keagenan). Teori ini merupakan salah satu teori yang muncul dalam perkembangan riset akuntansi yang merupakan modifikasi dari perkembangan model akuntansi keuangan dengan menambahkan aspek perilaku manusia dalam model ekonomi.

Teori agensi mendasarkan hubungan kontrak antara pemegang saham/pemilik dan manajemen/manajer. Menurut teori ini hubungan antara pemilik dan manajer pada hakekatnya sukar tercipta karena adanya kepentingan yang saling bertentangan. Dalam teori keagenan (agency theory), hubungan agensi muncul ketika satu orang atau lebih (principal) memperkerjakan orang lain (agent) untuk memberikan suatu jasa dan kemudian mendelegasikan wewenang pengambilan keputusan kepada agent tersebut. Hubungan antara principal dan agent dapat mengarah pada kondisi ketidakseimbangan informasi (asymmetrical information) karena agent berada pada posisi yang memiliki informasi yang lebih banyak tentang perusahaan dibandingkan dengan principal. Dengan asumsi bahwa individu-individu bertindak untuk memaksimalkan kepentingan diri sendiri, maka dengan informasi asimetri yang dimilikinya akan mendorong agent untuk menyembunyikan beberapa informasi yang tidak diketahui principal. Dalam kondisi yang asimetri tersebut, agent dapat mempengaruhi angka


A.  Code of Corporate and Business Conduct

Kode Etik dalam tingkah laku berbisnis di perusahaan (Code of Corporate and Business Conduct)” merupakan implementasi salah satu prinsip Good Corporate Governance (GCG). Kode etik tersebut menuntut karyawan & pimpinan perusahaan untuk melakukan praktek-praktek etik bisnis yang terbaik di dalam semua hal yang dilaksanakan atas nama perusahaan. Apabila prinsip tersebut telah mengakar di dalam budaya perusahaan (corporate culture), maka seluruh karyawan & pimpinan perusahaan akan berusaha memahami dan berusaha mematuhi  peraturan yang ada. Pelanggaran atas Kode Etik dapat termasuk kategori pelanggaran hukum.

B.  Nilai Etika Perusahaan

Beberapa nilai-nilai etika perusahaan yang sesuai dengan prinsip-prinsip GCG, yaitu kejujuran, tanggung jawab, saling percaya, keterbukaan dan kerjasama. Kode Etik yang efektif seharusnya bukan sekedar buku atau dokumen yang tersimpan saja. Namun Kode Etik tersebut hendaknya dapat dimengerti oleh seluruh karyawan & pimpinan perusahaan dan akhirnya dapat dilaksanakan dalam bentuk tindakan (action). Beberapa contoh pelaksanaan kode etik yang harus dipatuhi oleh seluruh karyawan & pimpinan perusahaan, antara lain masalah :

  1. Informasi rahasia

Dalam informasi rahasia, seluruh karyawan harus dapat menjaga informasi rahasia mengenai perusahaan dan dilarang untuk menyebarkan informasi rahasia kepada pihak lain yang tidak berhak. Adanya kode etik tersebut diharapkan dapat terjaga hubungan yang baik dengan pemegang saham (share holder), atas dasar integritas (kejujuran) dan transparansi (keterbukaan), dan menjauhkan diri dari memaparkan informasi rahasia. Selain itu dapat terjaga keseimbangan dari kepentingan perusahaan dan pemegang sahamnya dengan kepentingan yang layak dari karyawan, pelanggan, pemasok maupun pemerintah dan masyarakat pada umumnya.

     2. Benturan Kepentingan (Conflict of interest)

Seluruh karyawan & pimpinan perusahaan harus dapat menjaga kondisi yang bebas dari suatu benturan kepentingan (conflict of interest) dengan perusahaan. Suatu benturan kepentingan dapat timbul bila karyawan & pimpinan perusahaan memiliki, secara langsung maupun tidak langsung kepentingan pribadi didalam mengambil suatu keputusan, dimana keputusan tersebut seharusnya diambil secara obyektif, bebas dari keragu-raguan dan demi kepentingan terbaik dari perusahaan. Beberapa kode etik yang perlu dipatuhi oleh seluruh karyawan & pimpinan perusahaan, antara lain menghindarkan diri dari situasi (kondisi) yang dapat mengakibatkan suatu benturan kepentingan. Selain itu setiap karyawan & pimpinan perusahaan yang merasa bahwa dirinya mungkin terlibat dalam benturan kepentingan harus segera melaporkan semua hal yang bersangkutan secara detail kepada pimpinannya (atasannya) yang lebih tinggi. Terdapat 8 (delapan) hal yang termasuk kategori situasi benturan kepentingan (conflict of interest) tertentu, sebagai berikut :

  1. Segala konsultasi atau hubungan lain yang signifikan dengan, atau berkeinginan mengambil andil di dalam aktivitas pemasok, pelanggan atau pesaing (competitor).
  2. Segala kepentingan pribadi yang berhubungan dengan kepentingan perusahaan.
  3. Segala hubungan bisnis atas nama perusahaan dengan personal yang masih ada hubungan keluarga (family), atau dengan perusahaan yang dikontrol oleh personal tersebut.
  4. Segala posisi dimana karyawan & pimpinan perusahaan mempunyai pengaruh atau kontrol terhadap evaluasi hasil pekerjaan atau kompensasi dari personal yang masih ada hubungan keluarga.
  5. Segala penggunaan pribadi maupun berbagi atas informasi rahasia perusahaan demi suatu keuntungan pribadi, seperti anjuran untuk membeli atau menjual barang milik perusahaan atau produk, yang didasarkan atas informasi rahasia tersebut.
  6. Segala penjualan pada atau pembelian dari perusahaan yang menguntungkan pribadi.
  7. Segala penerimaan dari keuntungan, dari seseorang / organisasi / pihak ketiga yang berhubungan dengan perusahaan. Segala aktivitas yang terkait dengan insider trading atas perusahaan yang telah go public, yang merugikan pihak lain.
  8. Sanksi

Setiap karyawan & pimpinan perusahaan yang melanggar ketentuan dalam Kode Etik tersebut perlu dikenakan sanksi yang tegas sesuai dengan ketentuan/peraturan yang berlaku di perusahaan, misalnya tindakan disipliner termasuk sanksi pemecatan (Pemutusan Hubungan Kerja). Beberapa tindakan karyawan & pimpinan perusahaan yang termasuk kategori pelanggaran terhadap kode etik, antara lain mendapatkan, memakai atau menyalahgunakan aset milik perusahaan untuk kepentingan / keuntungan pribadi, secara fisik mengubah atau merusak asset milik perusahaan tanpa izin yang sesuai dan menghilangkan asset milik perusahaan. Untuk melakukan pengujian atas Kepatuhan terhadap Kode Etik tersebut perlu dilakukan semacam audit kepatuhan (compliance audit) oleh pihak yang independent, misalnya Internal Auditor, sehingga dapat diketahui adanya pelanggaran berikut sanksi yang akan dikenakan terhadap karyawan & pimpinan perusahaan yang melanggar kode etik. Akhirnya diharpkan para karyawan maupun pimpinan perusahaan mematuhi Code of Corporate & Business Conduct yang telah ditetapkan oleh perusahaan sebagai penerapan GCG.

Konsep Good Corporate Governance (GCG) adalah konsep yang sudah saatnya diimplementasikan dalam perusahaan-perusahaan yang ada di Indonesia, karena melalui konsep yang menyangkut struktur perseroan, yang terdiri dari unsur-unsur RUPS, direksi dan komisaris dapat terjalin hubungan dan mekanisme kerja, pembagian tugas, kewenangan dan tanggung jawab yang harmonis, baik secara intern maupun ekstern dengan tujuan meningkatkan nilai perusahaan demi kepentingan shareholders dan stakeholders.


PT. Semen Batu Raja (Persero) pada tahun telah dilakukan assessment GCG oleh auditor eksternal dan mengalami peningkatan di banding tahun 2010 dengan skor 64,90 dengan predikat cukup baik, sedangkan pada tajun 2012 skornya 72,05 dengan predikat baik.

Analisa: jadi penerapan tata kelola perusahaan di perseroan dengan menggunakan GCG berdasarkan tujuannya yaitu dapat memaksimalkan nilai perusahaan dengan menetapkan prinsip-prinsip keterbukaan, akuntanbilitas, dapat dipercaya, bertanggung jawab dan adil agar perusahaan memiliki daya saing yang kuat baik secara nasional maupun internasional. Selain itu juga dapat mendorong pengelolaan perusahaan secara professional transparan dan efisien, serta memberdayakan fungsi dan meningkatkan kemandirian manajemen. Dapat mendorong agar msnsjemen dalam membuat keputusan dan menjalankan tindakan dilandasi moral yang tinggi dan kepatuhan terhadap peraturan perundang-undanganyang berlaku serta kesadaran adanya tanggung jawab sosial perusahaan terhadap stakeholder maupun kelestarian lingkungan disekitar perusahaan. dapat meningkatkan kontribusi perusahaan dalam perekonomian nasional dan mempersiapkan perusahaan melakukan privatisasi.


kelemahan didalam corporate governance merupakan salah satu sumber utama kerawanan ekonomi yang menyebabkan memburuknya perekonomian negara- negara tersebut, corporate governance menjadi perhatian publik sebagai akibat publisitas masalah-masalah korporat seperti masalah creative accounting, kebangkrutan perusahaan dalam skala yang sangat besar, penyalahgunaan dana stakeholders oleh para manajer, terbatasnya peran auditor, tidak jelasnya kaitan antara kompensasi ekskutif dengan kinerja perusahaan, merger dan akuisisi yang merugikan perekonomian secara keseluruhan.

Penyelesaiannya menurut saya : di dalam sebuah perusahaan telah membekali buku pedoman tata kelola perusahaan dan perilaku (code of conduct) kepada seluruh karyawan sebagai stakeholder yang dijadikan pedoman pelaksanaan tata kelola perusahaan yang baik. Selain itu pengelola GCG melakukan kerjasama dengan pengelola audit internal untuk memantau pelaksanaan tata kelola perusahaan yang diimplementasikan diseluruh jajaran perusahaan atau dengan self assessment. Perusahaan juga meningkatkan prinsip keterbukaan dengan cara menginformasikan kegiatannya untuk kepentingan stakeholder (melalui jejaring sosial yang perusahaan miliki / website, dll).

Sumber :


PT. Semen Batu Raja (Persero)




Sita Supomo, Corporate Social Responsibility (CSR) dalam Prinsip GCG






A. Pengertian Keputusan

Pengertian keputusan menurut para ahli adalah sebagai berikut:

  • Ralph C. Davis, keputusan adalah hasil pemecahan masalah yang dihadapinya dengan tegas. Suatu keputusan merupakan jawaban yang pasti terhadap suatu pertanyaan.
  • Mary Follet, keputusan adalah sebagai suatu atau sebagai hukum situasi. Apabila semua fakta dari situasi itu dapat diperolehnya dan semuayang terlibat, baik pengawas maupun pelaksana mau mentaati hukumannya atau ketentuannya, maka tidak sama dengan mentaati perintah. Wewenang tinggal dijalankan, tetapi itu merupakan wewenang dari hukum situasi.
  • Menurut James A.F. Stoner, keputusan adalah pemilihan di antara berbagai alternative.
  • Menurut Prof. Dr. Prajudi Atmosudirjo bahwa keputusan adalah suatu pengakhiran daripada proses pemikiran tentang suatu masalah dengan menjatuhkan pilihan pada suatu alternatif.

Dari pengertian keputusan-keputusan diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa pengambilan keputusan merupakan suatu pemecahan masalah sebagai suatu hukum situasi yang dilakukan melalui pemilihan satu alternative dan beberapa alternative.

B. Pengambilan keputusan

Pengertian pengambilan keputusan menurut para ahli adalah sebagai berikut:

  • Menurut George R. Terry pengambilan keputusan adalah pemilihan alternatif perilaku (kelakuan) tertentu dari dua atau lebih alternatif yang ada.
  • Menurut Sondang P. Siagian pengambilan keputusan adalah suatu pendekatan yang sistematis terhadap hakikat alternatif yang dihadapi dan mengambil tindakan yang menurut perhitungan merupakan tindakan yang paling cepat.
  • Menurut James A. F. Stoner pengambilan keputusan adalah proses yang digunakan untuk memilih suatu tindakan sebagai cara pemecahan masalah.

Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa pengambilan keputusan itu adalah  suatu cara yang digunakan untuk memberikan suatu pendapat yang dapat menyelesaikan suatu masalah dengan cara / tehnik tertentu agar dapat lebih diterima oleh semua pihak.


Tetapi Menurut Herbert A. Simon ( Kadarsah, 2002:15-16 ). tahap – tahap yang harus dilalui dalam proses pengambilan keputusan sebagai berikut :

1. Tahap Pemahaman ( Inteligence Phace )

Tahap ini merupakan proses penelusuran dan pendeteksian dari lingkup problematika serta proses pengenalan masalah. Data masukan diperoleh, diproses dan diuji dalam rangka mengidentifikasikan masalah.

2. Tahap Perancangan ( Design Phace )

Tahap ini merupakan proses pengembangan dan pencarian alternatif tindakan / solusi yang dapat diambil. Ini merupakan representasi kejadian nyata yang disederhanakan, sehingga diperlukan proses validasi dan vertifikasi untuk mengetahui keakuratan model dalam meneliti masalah yang ada.

3. Tahap Pemilihan ( Choice Phace )

Tahap ini dilakukan pemilihan terhadap diantara berbagai alternatif solusi yang dimunculkan pada tahap perencanaan agar ditentukan / dengan memperhatikan kriteria–kriteria berdasarkan tujuan yang akan dicapai.

4. Tahap Impelementasi ( Implementation Phace )

Tahap ini dilakukan penerapan terhadap rancangan sistem yang telah dibuat pada tahap perancanagan serta pelaksanaan alternatif tindakan yang telah dipilih pada tahap pemilihan.


Terdapat 3 pendekatan-pendekatan etika bisnis dalam pengambilan keputusan adalah sebagai berikut:

1. Pendekatan stakeholder Adalah pendekatan baru yang banyak digunakan khususnya  dalam etika bisnis.

2. Pendekatan bermanfaat : Pendekatan bermanfaat (utilitarian approach), yang didukung oleh filsafat abad ke-19, pendekatan bermanfaat itu sendiri adalah konsep tentang etika bahwa prilaku moral menghasilkan kebaikan terbesar bagi jumlah terbesar.

3. Pendekatan individualisme : Pendekatan individualisme adalah konsep tentang etika bahwa suatu tindakan dianggap pantas ketika tindakan tersebut mengusung kepentingan terbaik jangka panjang seorang indivudu.


Model pohon keputusan (Decision Tree Model) merupakan suatu diagram yang cukup sederhana yang menunjukkan suatu proses untuk merinci masalah-masalah yang dihadapinya kedalam komponen-komponen, kemudian dibuatkan alternatif-alternatif pemecahan beserta konsekuensi masing-masing.

Dengan demikian, maka pimpinan tinggal memilih alternative mana yang sekiranya paling tepat untuk dijadikan keputusan. Pohon keputusan ini biasanya dipergunakan untuk memecahkan masalah-masalah yang timbul dalam proyek yang sedang ditangani. Selanjutnya Welch dan Comer memberikan definisi mengenai pohon keputusan (decision tree) sebagai berikut:

“The decision tree is a simple diagram showing the possible consequences of alternative decisions. The tree includes the decision nodes chance modes, pay offs for each combination, and the probabilities of each event.”

Menurut Welch, ada 4 komponen dari pohon keputusan yakni : simpul keputusan, simpul kesempatan, hasil dari kombinasi, dan kemungkinan-kemungkinan akibat dari setiap peristiwa yang terjadi. Hal yang kiranya penting dalam pohon keputusan adalah pengambil keputusan itu haruslah secara aktif memilih dan mempertimbangkanbetul-betul alternative mana yang akan dijadikan keputusan.

Tipe analisis pembuatan keputusan mana yang akan digunakan sangat tergantung pada kemungkinan-kemungkinan yang rasional dapat dikemukakan terhadap masalah yang dihadapinya. Untuk keperluan tersebut dibutuhkan informasi yang lengkap,upto-date dan dapat dipercaya kebenarannya, sehingga memudahkan bagi pimpinan untuk mengambil keputusan dengan baik.
Pohon keputusan itu dinamakan juga diagram pohon karena bentuknya berupa diagram.

Diagram ini bentuknya seperti pohon roboh. Diagram pohon ini merupakan salah satu langkah yang diperlukan, misalnya dalam pengambilan rancangan bangun proyek. Konsep proses ini pada dasarnya mengikuti teori system, dimana antara komponen yang satu dengan komponen yang lain merupakan mata rantai proses yang berkesinambungan, yang saling bergantung. Adapun langkah-langkah yang sekiranya perlu dilakukan secara berturut-turut sebagai berikut:

  1. Mengadakan identifikasi jaringan hubungan komponen-komponen yang ada yang secara bersama-sama membentuk masalah tertentu yang nantinya harus dipecahkan melalui diagram keputusan. Masalah tertentu itulah yang merupakan masalah utama.
  2. Masalah utama itu kemudian dirinci kedalam masalah yang lebih kecil.
  3. Masalah yang sudah mulai terinci itu kemudian dirinci lagi kedalam masalah yang lebih kecil lagi.

Begitu seterusnya, sehingga merupakan diagram pohon yang bercabang-cabang. Itulah sebabnya mengapa keputusan atau proses pengambilan keputusan yang dilakukan semacam itu dinamakan diagram pohon. Diagram pohon itu sangat bermanfaat bagi tim yang mengadakan analisi masalah untuk kemudian dipecahkan bersama-sama dalam tim itu karena masalahnya dan pemecahaanya saling berkaitan. Tanpa bantuan anggota tim lainnya masalah yang begitu kompleks tidak akan dapat dipecahkan.

Contoh :

Misalnya ketika ada seseorang ingin berinvestasi, lalu ada dua alternatif. Investasi di bisnis makanan, dimana jikalau untung maka mendapatkan Rp5juta, kalau rugi minus Rp3juta, kemungkinan bisa untung 40%, kemungkinan mengalami kerugian 60%. Alternatif kedua investasi di bisnis warnet, jika untung mendapat Rp15juta, jika rugi minus Rp25juta, probabilitas untung 70%, kemungkinan rugi 30%.

Sang pengambil keputusan dihadapkan dengan dua buah keputusan, yang masing-masingnya memiliki kemungkinan rugi & untung. Lalu karena tak ingin mengalami rugi, ia malah mengambil plan Ø, alias tidak melakukan investasi di manapun. Keputusan ini (plan Ø) tak selamanya buruk, karena dalam kasus ini ia ingin bermain aman dan menunggu siapa tahu ada alternatif lain dimana keuntungan lebih besar & kemungkinan mendapat untung juga lebih besar. Maka gambar diagram pohonnya adalah sebagai berikut:

pohon keputusan soal diatas

Sumber :





  1.     hakikat bisnis

Hakikat bisnis adalah usaha untuk memenuhi kebutuhan manusia ( produk atau jasa ) yang bermanfaat bagi masyarakat.

Contoh: membeli beras untuk makan

 2.      Karakteristik profesi bisnis

secara umum ada beberapa cirri atau sifat yang selalu melekat pada profesi bisnis yaitu:

  1. Adanya pengetahuan khusus, yang biasanya keahlian dan keterampilan ini
    dimiliki berkat pendidikan, pelatihan dan pengalaman yang bertahun-tahun.
  2. Adanya kaidah dan standar moral yang sangat tinggi. Hal ini biasanya setiap
    pelaku profesi mendasarkan kegiatannya pada kode etik profesi.
  3. Mengabdi pada kepentingan masyarakat, artinya setiap pelaksana profesi harus
    meletakkan kepentingan pribadi di bawah kepentingan masyarakat.
  4. Ada izin khusus untuk menjalankan suatu profesi. Setiap profesi akan selalu
    berkaitan dengan kepentingan masyarakat, dimana nilai-nilai kemanusiaan berupa keselamatan, keamanan, kelangsungan hidup dan sebagainya, maka untuk menjalankan suatu profesi harus terlebih dahulu ada izin khusus.
  5. Kaum profesional biasanya menjadi anggota dari suatu profesi.

 3.      Kegiatan pergeseran paradigma dari pendekatan stockholder ke pendekatan stakeholder

Pergeseran paradigma  dari pendekatan stockholder kependekatan stakeholder dapat diartikan sebagai titik tolak atau sudut pandang kita terhadap proses pembelajaran, yang merujuk pada pandangan tentang terjadinya suatu proses yang sifatnya masih sangat umum, di dalamnya mewadahi, menginsiprasi, menguatkan, dan melatari metode pembelajaran dengan cakupan teoretis tertentu.

 4.      Tanggung jawab Sosial Perusahaan atau Corporate Social Responsibility (disingkat CSR) adalah suatu konsep bahwa organisasi, khususnya (namun bukan hanya) perusahaan adalah memiliki suatu tanggung jawab terhadap konsumen , karyawan , pemegang saham , komunitas dan lingkungan dalam segala aspek operasional perusahaan. CSR berhubungan erat dengan “pembangunan berkelanjutan”, di mana ada argumentasi bahwa suatu perusahaan dalam melaksanakan aktivitasnya harus mendasarkan keputusannya tidak semata berdasarkan faktor keuangan.

Contoh: keuntungan atau deviden melainkan juga harus berdasarkan konsekuensi sosial dan lingkungan untuk saat ini maupun untuk jangka panjang.

 5.      Kode etik perusahaan

Kode Etik (Patrick Murphy) atau kadang-kadang disebut code of conduct atau code of ethical conduct ini, menyangkut kebijakan etis perusahaan berhubungan dengan kesulitan yang bisa timbul (mungkin pernah timbul dimasa lalu).

Contoh: konflik kepentingan, hubungan dengan pesaing dan pemasok, menerima hadiah, sumbangan dan sebagainya. Latar belakang pembuatan Kode Etik adalah sebagai cara ampuh untuk melembagakan etika dalam struktur dan kegiatan perusahaan. Bila Perusahaan memiliki Kode Etik sendiri, mempunyai beberapa kelebihan dibandingkan dengan perusahaan yang tidak memilikinya.

 6.      Menurut Covey Sebuah Keputusan Yang Baik adalah yang bisa menyeimbangkan keempat kompetensi, yaitu: Tubuh (PQ), Intelektual (IQ),  Hati (PQ) dan Jiwa/Roh (SQ)

Saya setuju, karena didalam setiap mengambil keputusan harus menyeimbangi ke empat kompetensi di atas, jika salah satunya tidak ada maka keputusan yang akan diambil akan kurang tepat/baik. Karena di dalam mengambil keputusan haruslah memiliki kemampuan, pengalaman dan informasi yang tepat/akurat agar keputusan yang di ambil tidak salah.

Contoh: seorang manajer dihadapi oleh sebuah masalah dalam pengembangan produk baru, di sini ia harus memutuskan produk apa yang akan di buat dan hal-hal lainnya. Jika, ia salah mengambil keputusan maka akibatnya perusahaan akan merugi, begitupula sebaliknya.


Sumber :


pengantar etika bisnis, K. Bertens:Seri Filsafat Atmajaya:21